6 Alasan, Tak Perlu Hindari Sinar Matahari

6 Alasan, Tak Perlu Hindari Sinar MatahariDalam penelitian terbaru, terungkap bahwa paparan sinar matahari yang berlebihan bisa memicu obesitas dan efek kesehatan mirip dengan efek yang ditimbulkan oleh rokok.
Penelitian lain mencatat, sinar matahari dalam takaran tepat juga menimbulkan efek bahagia dan menyehatkan sistem kardiovaskular.
Apa lagi manfaat sinar matahari bagi kesehatan fisik dan mental? Berikit penjelasan Michael Holick, M.D., direktur Heliotherapy, Light, and Skin Research Center di Boston University Medical Center.
1. Untuk mood yang lebih baik
Sinar matahari mendorong pelepasan serotonin dan endorfin, hormon yang berhubungan dengan suasana hati yang bahagia, mengurangi kadar depresi, dan memicu ketenangan. "Orang yang rutin terpapar sinar matahari pagi, hidupnya lebih bersemangat," kata Holick.
2. Tidur lebih nyenyak
Paparan sinar matahari juga memicu hormon serotonin. Serotonin adalah bahan kimia otak yang dapat membantu memperbaiki suasana hati dan mengurangi kesedihan dan depresi. Serotonin juga berfungsi mengefekfifkan melatonin, hormon yang membantu tertidur.
3. Menurunkan tekanan darah
Siapa pun yang pernah mandi matahari, tahu bahwa sinar matahari membawa perasaan rileks. Ketika sinar matahari menyentuh kulit, senyawa yang disebut nitric oxide dilepaskan ke dalam pembuluh darah. Proses ini menyebabkan tekanan darah turun sehingga risiko serangan jantung dan stroke juga turun.
4. Mengurangi risiko beberapa jenis kanker
Sinar matahari bisa meningkatkan risiko kanker kulit. Tapi, sejumlah studi menunjukkan vitamin D dari sinar matahari menurunkan risiko kanker kolorektal, prostat, kanker payudara, serta limfoma non-Hodgkin.
5. Menguatkan tulang
Kadar vitamin D yang tepat juga menjaga tulang Anda tetap sehat, jelas Holick. Dan ini menjadi lebih penting seiring dengan bertambahnya usia karena usia akan mengurangi kekuatan tulang kita. Tetapi, anak-anak juga bisa merasakan efel negarif dari kurangnya paparan sinar matahari.
Para peneliti di seluruh dunia khawatir dengan kenaikan rakhitis-yaitu penyakit yang mengeroposkan tulang dan dapat meningkatkan risiko patah tulang.
6. Menurunkan berat badan
Satu studi menemukan bahwa semakin tinggi kadar vitamin D sebelum memulai proses penurunan berat badan, semakin besar kemungkinan Anda untuk sukses, terutama mengurangi lemak perut.
Studi lain menunjukkan bahwa, wanita usia senior yang tidak mendapatkan cukup vitamin D cenderung sedikit lebih berat dari mereka yang cukup mendapat sinar matahari.
Holick menganjurkan Anda untuk mendapat paparan sinar matahari selama 10-20 menit perhari. Jangan lupa untuk memakai tabir surya ke seluruh tubuh termasuk area tubuh yang ditutupi pakaian.
Juga jangan berlebihan terkena terik matahari, karena bisa menyebabkan melanoma atau kanker kulit.
Tags: